Memperkuat Ketahanan Keuangan Islam di Tengah VUCA

December 29, 2017 oleh : superadmin-ipief

Yogyakarta—Dirancang untuk meningkatkan pengembangan Keuangan Islam, International Program for Islamic Economic and Finance (IPIEF) selalu berusaha untuk mengatasi situasi terkini dalam ekonomi Islam. Banyak upaya yang dilakukan oleh IPIEF, antara lain, menjadi tuan rumah Islamic Finance Outlook 2018 pada hari Kamis (28/12), yang bertujuan untuk memperkirakan tantangan apa yang mungkin akan dihadapi oleh industri Keuangan Islam di tahun-tahun mendatang. Setelah dilangsungkan di Gedung AR Fakhruddin B, konferensi ini mengusung tema "Memperkuat Ketahanan Keuangan Islam di Tengah Kerentanan, Ketidakpastian, Kompleksitas, dan Ambiguitas (VUCA) Dunia".

Keynote speech dalam acara ini disampaikan oleh Muhammad Anwar Bashori, Direktur Departemen Ekonomi dan Keuangan Syariah (DEKS), Bank Indonesia (BI). Selain itu, pembicara adalah regulator, praktisi, dan akademisi terkemuka yang memiliki pemahaman mendalam, termasuk Deden Firman Hendarsyah, Direktur Penelitian, Pengembangan, Perizinan Perbankan Syariah, Otoritas Jasa Keuangan (OJK); Arif Yulianto, Kepala PBMT Maal Yogyakarta; Rifqi Muhammad, Kepala Studi Lembaga Keuangan Mikro Islam, Indonesia Association of Islamic Economist (IAEI) Yogyakarta; Luqyan Tamanni, Director of Islamic Economic Forum for Indonesian Development (ISEFID); Dimas Bagus Wiranatakusuma, Direktur Program International Program for Islamic Economics and Finance (IPIEF); dan Fahmia Robiatun NB, Peneliti FOSSEI Yogyakarta.

Muhammad Anwar Bashori menyatakan dalam sambutannya bahwa dunia telah berubah karena revolusi industri 4.0, seperti yang bisa dilihat dari digitalisasi kehidupan sehari-hari kita yang secara fundamental mengubah cara orang hidup, bekerja, dan selalu dikaitkan dengan skala, cakupan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kompleksitas, yang kemudian dikenal sebagai VUCA. VUCA telah diperkuat oleh perkembangan pesat banyak teknologi maju keuangan seperti Go-Jek di Indonesia dan Alibaba.com di China. Dunia VUCA sekarang sedang terjadi dan kita harus beradaptasi dengan teknologi terbaru ini.

"Keuangan Islam yang harus bergantung pada ajaran syariah nampaknya memiliki kesempatan berharga untuk berkembang secara dramatis karena sifat keuangan Islam pada dasarnya sesuai dengan perubahan dunia karena fleksibilitasnya, dan karenanya dapat stabil dari VUCA. Mengingat kenyataan bahwa dunia yang kita jalani saat ini telah berubah, pemahaman tradisional tentang keuangan Islam juga harus diperluas. Pendapat umum yang menyatakan bahwa ekonomi Islam semata-mata diwakili oleh bank syariah tidak relevan lagi karena ada banyak instrumen dari keuangan sosial Islam yang terdiri dari zakat, infaq, shadaqah dan wakaf serta industri halal di mana banyak negara Jepang, Thailand, Korea Selatan dan Australia telah memfokuskan sektor ekonominya saat ini, yang belum dibahas dan dipromosikan saat berbicara tentang ekonomi Islam, " ujar Anwar. Dia juga menambahkan bahwa untuk melindungi sistem dengan mengurangi kerugian karena efek VUCA, mengurangi ketidaksetaraan pendapatan yang mungkin timbul dari revolusi industri 4.0, keuangan sosial Islam dapat memainkan peran penting dalam mencapai tujuan penting tersebut.

Menjelaskan perkembangan keuangan Islam global dan Asia saat ini, Deden menyatakan bahwa perbankan syariah di Indonesia adalah bank Islam terbesar kedua di Asia, setelah Malaysia, berdasarkan total aset dua bank Islam terbesar. Oleh karena itu, Otoritas Jasa Keuangan memiliki Program Prioritas Keuangan Syariah pada tahun 2018, yang memerlukan peningkatan strategi pemasaran perbankan Syariah, pengembangan variasi produk, reksadana syariah, pengelolaan dana haji melalui Pasar Modal Syariah, mendirikan pusat syariah berbasis universitas sebagai laboratorium, pengembangan teknologi keuangan Islam dan mempromosikan kontribusi keuangan Islam untuk menyediakan sumber pendanaan, "Deden menambahkan, menekankan program prioritas OJK di tahun depan.

Mendukung apa yang sebelumnya telah dieksplorasi oleh OJK, Luqyan Tamanni sebagai Direktur ISEFID menunjukkan tantangan utama yang dihadapi keuangan Islam di masa depan. "Akan ada tiga isu utama tentang keuangan Islam: pertama, layanan keuangan yang disruptive; kedua adalah kewajiban bank syariah untuk  'spin off' dan yang ketiga adalah normal baru yang dapat diprediksi oleh pertumbuhan yang lambat pada tahun 2018. Tantangan tersebut dapat menyebabkan konsekuensi besar bagi keuangan Islam untuk (1) berinvestasi lebih banyak di bidang TI agar dapat bertahan menghadapi tantangan keuangan. teknologi, (2) menyiapkan semua persyaratan yang diperlukan untuk spin off, dan (3) menyesuaikan new normal keuangan Islam yang baru. "

Akhirnya, sangat penting untuk mengetahui tingkat ketahanan keuangan Islam, sehingga regulator harus menjaga kondisi institusi keuangan individual dan lingkungan makroekonomi melalui penerapan kebijakan yang tepat, seperti yang dijelaskan oleh Dimas Bagus Wiranatakusuma, Direktur IPIEF. [Aw]

Sharing is caring!