Integrasi Ilmu Pengetahuan didasarkan pada Epistemologi Islam

February 28, 2018 oleh : superadmin-ipief

Yogyakarta—Epistemologi telah menjadi perhatian utama para cendekiawan Islam yang berusaha untuk bergulat dengan Integrasi Pengetahuan. Dr. Hamidullah Marazi, Ketua Departemen Studi Agama di Universitas Sentral Kashmir, India menekankan bahwa Al-Quran Suci dan ajaran Nabi Muhammad SAW adalah epistemologi Ilmu Islam itu sendiri karena keduanya mengandung prinsip-prinsip dasar untuk Filsafat Islam sebagai serta ilmu-ilmu lainnya.

“Islam merevolusi pikiran manusia dan karena itu ada banyak dalam Al-Qur'an dan dalam ajaran Nabi (SAW) yang merupakan sumber bahan untuk Filsafat Islam dan epistemologi. Dengan lahirnya Islam juga lahirlah berbagai cabang Pengetahuan dan Filsafat Islam adalah salah satu cabang terpenting di antara mereka, ”tambah Prof. Hamidullah Marazi saat menyampaikan kuliah tentang" Integrasi Pengetahuan, Reformasi Pendidikan Islam / Tajdid dan Kebutuhan Penulisan Textbbok Baru di Perguruan Tinggi “Senin (26/2) yang berlangsung di Gedung Pascasarjana UMY. Kuliah umum ini diselenggarakan oleh Program Internasional untuk Ekonomi dan Keuangan Islam (IPIEF) bekerja sama dengan International Institute of Islamic Thought ( IIIT), dan dihadiri oleh IIIT perwakilan Indonesia , Dr. Habib Chirzin.

Menurutnya, alasan yang mendasari mengapa Quran telah menjadi sumber epistemologi dalam Islam karena disembah kepada Rasul Allah yang terakhir adalah bahwa ada banyak ayat / ayat dalam Al Qur'an yang sangat mendorong umat Islam dan semua manusia untuk mengejar tanpa henti. keberanian intelektual dan fenomena alam lainnya.

Dia menjelaskan kategori yang digunakan dalam Al Qur'an tentang dasar epistemologi Islam, mengatakan: “Al-Qur'an telah menggunakan berbagai kategori seperti Tadabbur untuk memberikan penekanan pada pemahaman Al-Qur'an secara mendalam, Tafaquh untuk memahami roh religius di balik perintah-perintah din di cara yang mencakup, Tafakkur untuk mempelajari sifat alam semesta dan berbagai fenomena secara ilmiah, Taaqul merenungkan pengertian akal sehat memiliki implikasi moral dan spiritual yang lebih dalam bagi takdir manusia, dan akhirnya 'Ilm dan Hikmah memimpin pikiran manusia ke tingkat tertinggi. puncak pengetahuan dan keunggulan kognitif dan persuasi, mencakup semua kontur dan cakrawala ilmu pengetahuan dan teknologi. ”

Membandingkan fitur dasar epistemologi Islam dengan orang-orang Yunani, ia kemudian menambahkan: "Epistemologi Islam, dengan demikian, subjek yang luas dan tersebar di teori-teori pengetahuan yang dimulai di bawah bimbingan Al-Quran dan perlindungan Nabi (SAW) . Visi Al-Qur'an tentang alam semesta dalam pembentukan paradigma epistemologis Islam, Al-Quran dan Sunnah telah memberikan dorongan dan telah membuat subjek ini sangat maju dan berkembang sampai-sampai menjadi berbeda dari semua mata pelajaran lain yang dibicarakan oleh orang-orang Yunani. atau pengikut mereka dari dunia Kristen. "

Prof. Marazi juga menggarisbawahi bahwa hubungan antara Islam dan bahasa Arab sangat dekat sejak pewahyuan Quran ada di Arab, dan karena itu ajaran dan prinsipnya juga disampaikan dan diajarkan kepada teman nabi dalam bahasa Arab. Mengingat betapa pentingnya bahasa Arab sebagai bahasa utama di mana epistemologi Islam diperkuat dan dipelihara sampai hari ini, Islam dan bahasa Arab yang dianggap kaya telah saling memperkuat.

Akhirnya, ia menunjukkan tiga langkah yang harus diselesaikan dalam Islamisasi pengetahuan, menambahkan dengan mengacu pada Mahmood Ahmad Ghazi: "mereka adalah (1) semua ilmu sosial dan manusia Barat harus diperiksa secara kritis dan kekurangan dan kekurangan mereka harus diarahkan. di luar. Unsur-unsur yang menjijikkan dengan ideologi kita juga harus ditunjukkan; (2) sisanya harus dikondisikan ulang dan dinyatakan ulang sehingga sesuai total dengan tradisi intelektual kami; (3) itu harus diintegrasikan dengan literatur klasik kita tentang masalah ini sehingga, di satu sisi, eksperimen intelektual dan penemuan dunia modern sepenuhnya dan sesuai digunakan dan, di sisi lain, ilmu pengetahuan tradisional kita juga direvitalisasi dan kembali disegarkan." [Aw]

Sharing is caring!